13 April, 2011

Peraturan Lalu Lintas

Melirik peraturan lalu lintas 2011


Cuma berbagi info saja buat rekan-rekan pecinta motor roda 2, memang akhir-akhir ini pengguna motor roda 2 sudah jadi barang yang gak lumrah, artinya roda 2 itu salah satu alternatif untuk alat transportasi yang murah meriah, kenapa murah meriah ? lha wong dengan DP 300 ribu sudah bisa ngegas motor anyar (baru).


Oke kembali ke motor eh ke peraturan lalin, mungkin kebijakan yang dikeluarkan ini cukup jitu kalau fakta dilapangan dijalankan dengan konsisten oleh bapak polisi, tapi terkadang suap suapan nasi godok masih berlaku di jalan raya apabila terjadi pelanggaran lalin, contoh kecil menerobos lampu merah, bagi saya yang tinggal di kota besar seperti Jakarta ini potensi untuk melanggar lalin itu cukup besar, karena faktor dorongan dari belakang atau dari dalam diri, contoh kecilnya begini, saat lampu merah pengendara tidak boleh maju di depan garis pembatas penyeberang jalan, pas mau berhenti di belakang garis dari belakang sudah klakson-klakson gak karuan, akhire maju ke depan garis, nah itu contoh kecil, masih banyak lagi kasus yang mengharuskan kita melanggar rambu lalin di jalan.





"Senengnya bapak polisi ini sampe kepala benturan ama besi kaga berasa "



Ini beberapa sanksi peraturan lalu lintas baru :


( khusus pengguna roda 2 lho yang dibawah ini ) jenis pelanggarannya sbb :

1. Kelengkapan teknis ( spion, lampu utama, dll) denda 250 ribu
2. Rambu dan marka denda 500 ribu
3. Tidak bisa menunjukkan STNK denda 500 ribu
4. Tidak bisa menunjukkan SIM denda 250 ribu
5. Tidak memiliki SIM denda satu juta
6. Lampu utama tidak dinyalakan pada siang hari denda 100 ribu
7. Tidak memakai helm standar ( SNI ) denda 250 ribu
8. Mengemudi tidak konsentrasi denda 50 ribu  (Contohnya memakai HP atau SMS.)


Nah kalau peraturan lalu lintas yang baru bagi biker roda 2 seperti dibawah ini :

  • Dilarang mendengarkan musik saat mengendarai
  • Dilarang menerima telepon saat mengendarai Motor
  • Dilarang memakai sandal saat mengendarai Motor ( kalau ini kudu ada penjelasane tho, moso pake sendal gak boleh piye tho pak? Kudu pakai sepatu oglok?? Opo )
  • Dilarang merubah Warna Motor dan harus sesuai dengan Warna di STNK
  • Bagi Pengendara Motor, Nama di STNK dan SIM harus sesuai dengan Nama yang bersangkutan, apabila Beda dan belum Balik Nama akan didenda sebesar Rp 500.000 ( kalau yang pake motor anak sekolah piye jal?? Lha wong sing beli motor bapake.. )
  • Wajib menyalakan Lampu pada siang dan malam hari.
  • Dilarang Merokok saat mengendarai Motor.
  • Dilarang Merubah Plat Motor anda.
  • Dilarang memakai/menggunakan Lampu yang berwarna.

Bagi rekan-rekan forceone mania kalau berkendara sebaiknya jangan disepelekan poin dibawah ini :

  1. Pakai helm yang berlogo SNI
  2. Pasang Kaca Spion
  3. Memakai Sepatu
  4. Memakai Jaket
  5. Memakai Sarung Tangan
  6. Pentil Ban (wajib ada kalo gak ada gak punya pentil, he..he.he bacanya yang bener lho ya??? )

Ini pasal-pasal yang siap menemani pengendara motor roda 2 biar makin ngacir hatinya..


• Kenakan Helm Standar Nasional Indonesia (SNI)

Jangan lagi kenakan helm batok. Gunakanlah helm SNI. Selain karena alasan keselamatan, menggunakan helm jenis ini sudah menjadi kewajiban seperti diatur dalam Pasal 57 Ayat (2) dan Pasal 106 Ayat (8). Sanksi bagi pelanggar aturan ini, pidana kurungan paling lama satu bulan atau denda paling banyak Rp 250.000 (Pasal 291). Sanksi yang sama juga akan dikenakan bagi penumpang yang dibonceng dan tidak mengenakan helm SNI.

• Pastikan Perlengkapan Berkendara Komplet
Bagi para pengendara roda empat atau lebih, coba pastikan kelengkapan berkendara Anda. UU Lalu Lintas No 22 Tahun 2009, dalam Pasal 57 Ayat (3) mensyaratkan, perlengkapan sekurang-kurangnya adalah sabuk keselamatan, ban cadangan, segitiga pengaman, dongkrak, pembuka roda, helm, dan rompi pemantul cahaya bagi pengemudi kendaraan bermotor roda empat/lebih yang tak memiliki rumah-rumah dan perlengkapan P3K. Bagaimana jika tak dipenuhi? Sanksi yang diatur bagi pengendara yang menyalahi ketentuan ini akan dikenakan pidana kurungan paling lama satu bulan atau denda paling banyak Rp 250.000, seperti diatur dalam Pasal 278

• Tak Punya SIM? Denda Rp 1 Juta
Ketentuan yang satu ini mungkin harus menjadi perhatian lebih. Jika selama ini denda bagi pengendara yang tak punya SIM hanya sekitar Rp 20.000, UU Lalu Lintas yang baru tak mau memberikan toleransi bagi pengendara yang tak mengantongi lisensi berkendara. Sanksi pidana ataupun denda yang diterapkan tak lagi ringan. Setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan dan tidak memiliki SIM, akan dipidana dengan pidana kurungan empat bulan atau denda paling banyak Rp 1 juta (Pasal 281).

• Konsentrasi dalam Berkendara
Pasal 283 UU Lalu Lintas mengatur, setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan secara tidak wajar dan melakukan kegiatan lain atau dipengaruhi oleh suatu keadaan yang mengakibatkan gangguan konsentrasi dalam mengemudi, dipidana dengan pidana kurungan paling lama tiga bulan kurungan atau denda paling banyak Rp 750.000

• Perhatikan Pejalan Kaki dan Pesepeda

Para pengendara, baik roda dua maupun roda empat/lebih, harus mengutamakan keselamatan pejalan kaki dan pesepeda. Bagi mereka yang tidak mengindahkan aturan Pasal 106 Ayat (2) ini, dipidana dengan pidana kurungan paling lama dua bulan atau denda paling banyak Rp 500.000

• Lengkapi kaca spion dan lain-lain
- Pengemudi sepeda motor
Diwajibkan memenuhi persyaratan teknis dan laik jalan yang meliputi kaca spion, klakson, lampu utama, lampu rem, lampu penunjuk arah, alat pemantul cahaya, alat pengukur kecepatan, knalpot, dan kedalaman alur ban (diatur Pasal 106 Ayat (3)). Sanksi bagi pelanggarnya diatur Pasal 285 Ayat (1), dipidana dengan pidana kurungan paling lama satu bulan atau denda paling banyak Rp 250.000.

- Pengemudi roda empat/lebih
Bagi pengendara roda empat/lebih diwajibkan memenuhi persyaratan teknis yang meliputi kaca spion, klakson, lampu utama, lampu mundur, lampu tanda batas dimensi badan kendaraan, lampu gandengan, lampu rem, lampu penunjuk arah, alat pemantul cahaya, alat pengukur kecepatan, kedalaman alur ban, kaca depan, spakbor, bumper, penggandengan, penempelan, dan penghapus kaca. Pasal 285 Ayat (2) mengatur, bagi pelanggarnya akan dikenai sanksi pidana paling lama dua bulan kurungan atau dendan paling banyak Rp 500.000.
 

• STNK, Jangan Lupa
Setiap bepergian, jangan lupa pastikan surat tanda nomor kendaraan bermotor sudah Anda bawa. Kalau kendaraan baru, jangan lupa membawa surat tanda coba kendaraan bermotor yang ditetapkan Polri. Jika Anda alpa membawanya, sanksi kurungan paling lama dua bulan atau denda paling banyak Rp 500.000 akan dikenakan bagi pelanggarnya (Pasal 288 Ayat (1)).

• SIM Harus yang Sah Ya…

Pasal 288 Ayat (2) mengatur, bagi setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan yang tidak dapat menunjukkan SIM yang sah dipidana dengan pidana kurungan paling lama satu bulan dan/atau denda paling banyak Rp 250.000.

• Pengemudi atau Penumpang Tanpa Sabuk Pengaman, Sanksinya Sama
Ini harus jadi perhatian bagi pengemudi mobil dan penumpangnya. Jangan lupa mengenakan sabuk pengaman selama perjalanan Anda. Selain untuk keselamatan, juga untuk menghindari sanksi pidana kurungan paling lama satu bulan atau denda paling banyak Rp 250.000 seperti diatur dalam Pasal 289.

• Nyalakan Lampu Utama pada Malam Hari

Saat berkendara pada malam hari, pastikan lampu utama kendaraan Anda menyala dengan sempurna. Bagi pengendara yang mengemudikan kendaraannya tanpa menyalakan lampu utama pada malam hari, dipidana dengan pidana kurungan paling lama satu bulan atau denda paling banyak Rp 250.000 (Pasal 293).

• Wajib Nyalakan Lampu pada Siang Hari

Para pengendara motor yang berkendara pada siang hari diwajibkan menyalakan lampu utama. Sekarang, sudah bukan sosialisasi lagi. Bagi pelanggarnya akan dipidana dengan pidana kurungan paling lama 15 hari atau denda paling banyak Rp 100.000.

• Berbelok, Berbalik Arah, Jangan Lupa Lampu Isyarat!

Setiap pengendara yang akan membelok atau berbalik arah, diwajibkan memberikan isyarat dengan lampu penunjuk arah atau isyarat tangan. Jika melanggar ketentuan ini, Pasal 284 mengatur sanksi kurungan paling banyak satu bulan atau denda Rp 250.000

• Jangan Sembarangan Pindah Jalur
Para pengemudi yang akan berpindah jalur atau bergerak ke samping, wajib mengamati situasi lalu lintas di depan, samping dan dibelakang kendaraan serta memberikan isyarat. Jika tertangkap melakukan pelanggaran, akan dikenai sanksi paling lama satu bulan kurungan atau denda Rp 250.000 (Pasal 295)

• Stop! Belok kiri tak boleh langsung

Ini salah satu peraturan baru dalam UU Lalu Lintas yang baru. Pasal 112 ayat (3) mengatur, pengemudi kendaraan dilarang langsung berbelok kiri. Bunyi pasal tersebut “Pada persimpangan jalan yang dilengkapi dengan alat pemberi isyarat lalu lintas, pengemudi kendaraan dilarang langsung berbelok kiri, kecuali ditentukan lain oleh rambu lalu lintas atau pemberi isyarat lalu lintas”.

• Balapan di Jalanan, Denda Rp 3 Juta!
Pengendara bermotor yang balapan di jalan akan dikenai pidana kurungan paling lama satu tahun atau denda paling banyak Rp 3.000.000 (Pasal 297)

• Sesuaikan Jalur dengan Kecepatan
Ketentuan mengenai jalur atau lajur merupakan salah satu ketentuan baru yang dimasukkan dalam UU Lalu Lintas Nomor 22 Tahun 2009, yang diatur dalam Pasal 108. Agar menjadi perhatian, selengkapnya bunyi pasal tersebut adalah:
(1) Dalam berlalu lintas pengguna jalan harus menggunakan jalur jalan sebelah kiri
(2) Penggunaan jalur jalan sebelah kanan hanya dapat dilakukan jika:
a. pengemudi bermaksud akan melewati kendaraan di depannya; atau
b. diperintahkan oleh petugas Kepolisian Negara Republik Indonesia untuk digunakan sementara sebagai jalur kiri
(3) Sepeda motor, kendaraan bermotor yang kecepatannya lebih rendah, mobil barang, dan kendaraan tidak bermotor berada pada lajur kiri jalan.
(4) Penggunaan lajur sebelah kanan hanya diperuntukkan bagi kendaraan dengan kecepatan lebih tinggi, akan membelok kanan, mengubah arah atau mendahului kendaraan lain.

Aturan-aturan baru yang diterapkan di UU Lalu Lintas yang baru ini harus menjadi perhatian bagi para pengendara. Selain demi keselamatan, tentunya juga untuk menghindari merogoh kocek cukup dalam karena ditilang. Sanksi denda yang dikenakan lumayan besar jika dibandingkan dengan UU yang lama. Selamat berkendara! (sumber: kaskus.us)


Ya mudah-mudahan kebijakan ini bukan untuk dijadikan alat akal-akalan oknum polisi, dan yang oknum polisi yang masih suka cari-cari perkara dijalan tak doain segera insaf, biar para biker juga nyaman berkendara dijalan raya, lha wong tiap tahun juga bayar pajak kok.. betul opo ora bro??

2 Komentar:

alisin mengatakan...

stuju gan... emang polisi kaya gitu haruz disumpain..! disumpain insyaf mksudnya,hehe.
BTW kmna z nwh? blognya jarang diolah

EM Rukhin mengatakan...

@alisin
Sorri bro, waktunya belum ada yg pas utk kotak-kotak eh kotak katik ini blog. mungkin lain waktu kalo sempet bongkar-bongkar motor, bisa dimuat di artikel terpisah. lagi ngolah website http://www.vistas-tech.com thx bro

Posting Komentar

Dilarang berkomentar "SARA"